Rudianto Lallo Kunker Ke Pulau Barrang Lompo dalam rangka DPKM Menyapa

BN Online, Makassar – Ketua Dewan Pendidikan Kota Makassar (DPKM), Rudianto Lallo mengajak sejumlah pengurus DPKM untuk berkunjung ke Pulau Barrang Lompo, Kecamatan Kepulauan Sangkarrang, dalam rangka kunjungan kerja “DPKM Menyapa”, Sabtu (1/10/2022).

Dalam kunjungan ini, Rudianto Lallo menyampaikan berbagai hal dalam mendorong kemajuan pendidikan di pulau. Antara lain terbangunnya sinergitas, kolaborasi antara kepala Sekolah dengan komite sekolah serta orangtua siswa.

“Tiga unsur ini harus selalu menjaga kekompakan, keharmonisan dalam meningkatkan sarana dan prasanan sekolah dan kualitas pendidikan. Jika salah satu diantaranya egois, maka tunggu akan mengganggu jalannya proses belajar mengajar,”kata Ketua DPRD Kota Makassar ini.

Olehnya itu, legislator dua periode ini berharap kepada komite dan kepsek untuk membangun sinergitas dan kolaborasi, tidak boleh membangun ego masing-masing, tidak boleh komite mau jadi kepala sekolah, dan sebaliknya kepala sekolah mau jadi komite.

“Kalau itu terjadi pastimi ricuhki, berkelahi terus. kalau kita akur, saling membangun maka yakin saja pendidkan kita baik, tapi kalau kita semua saling curiga, tidak ada kebersamaan, rasa saling percaya, tunggumi, pendidikan hancur. Olehnya saya hadir ditengah-tengah masyarakat menyampaikan untuk selalu kompak,” jelas RL, akronim namanya.

Poltisi yang khas dengan panggilan Anak Rakyat itu, menegaskan tidak boleh ada yang berjalan sendiri-sendiri, Kepsek harus melibatkan komite, dan orang tua murid , dalam mebangun pendidkan.
“Apapun yang dikakukan secara bersama-sama hasilnya baik dan ringan dikerjakan, ini sama dengan membangun pendidikan, harus bersama-sama,”ujar lelaki kelahiran Pulau Lakkang itu.

Di kesempatan ini, Rudianto juga menyampaikan jika guru yang mengabdi di pulau ataupun bukan di pulau yang masa pengabdian 7 tahun lamanya dan tidak lolos menjadi Laskar Pelangi telah diperjuangkan. Apalagi tenaga pendidik di pulau memang kurang.

“Saya bersama Dinas Pendidikan memperjuangkan ini. Ii Pulau ini kurang yang mau jadi guru, sehingga yang ada harus dipertahankan,” ujarnya,

Sementara itu, pengurus DPKM lainnya, Yeni Rahman mengusulkan adanya kajian mendetail tentang kurikulum pendidikan di pulau-pulau.

Utamanya, kata dia kurikulum yang berdasarkan kearifan lokal dan berkonsentrasi materi sumber hayati.

“Penting diajarkan pada generasi kita dibuatkan materi khusus tentang bagaimana cara membuat kapal nelayan tangkap ikan sekaligus cara menangkap ikan yang ramah lingkungan, bukan dengan cara melakukan bom,.yang cara praktis tapi merusak lingkungan,” ujar anggota DPRD Makassar ini.

Yeni Rahman juga mendorong kepada anak-anak di pulau agar tidak terlalu terobesesi menjadi pegawai negeri sipil, ataupun pegawai lainnya. Sebab pekerjaan melaut tidak semuanya masyarakat paham.

“Sumber laut kita melimpah, sisanya anak-anak di Pulau harus mendapatkan pengetahuan memancing yang baik dan benar, kita penting juga menjaga pekerjaan nelayanan ini karena sangat dibutuhkan,”ujarn politisi PKS ini.

Di samping itu, Yeni juga mendorong program pemberian beasiswa bagi anak-anak pulau yang ingin melanjutkan pendidikan dijenjang berikutnya, hal ini untuk mengantisipasi kekurangan tenaga pendidik di pulau, utamnya program untuk S2 ilmu pendidikan dengan ketentuan harus bersedia kembali mengabdi setelah selesai.

“Jadi sebelum mendapat beasiswa harus ada kontrak. Jika selesai harus kembali ketempat asalnya untuk mengabdi. Jika ini berjalan, ke depan tenaga pendidik akan terpenuhi,” katanya.(*)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *